This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Selasa, 20 Mei 2014

Sampah Menggunung Akibat Belum Rutinnya Pengangkutan


Jakarta, Gapuranews.com - Sampah yang teronggok di pinggiran Jalan Daan Mogot, Kelurahan Kalideres, Jakarta Barat (Jakbar)  karena tidak rutinnya petugas pengangkut sehingga sampah menumpuk hingga meluber ke jalan.

Pemandangan lokasi pembuangan sampah (LPS) sementara yang tidak sedap itu dapat dengan mudah ditemui di Warung Gantung dan dekat lampu merah Polsek Kalideres.  Akibat rutinitas yang tidak sesuai harapan jadi sampah menumpuk dan meluber.

“Secara estetika tidak bagus sampah menumpuk hingga meluber ke jalan, karena lokasi LPS tersebut terletak di jalur utama”, ujar Mamad SKM, lurah Kalideres di ruang kerjanya.

“Sudah kami sampaikan dalam forum Kecamatan Kalideres akan hal itu, namun hingga kini belum ada solusi yang terbaik. Ada alternative lain untuk pembuangan dialihkan ke pasar Kalideres, namun kurang mendapat respon dengan alasan petugas membuang terlalu jauh. Sekarang mau lihat perhitungan jauhnya atau jeleknya ???", ujarnya menjelaskan.

 “Untuk saat ini hanya koordinasi dan pelaporan saja dengan pihak Kecamatan dan Kasie Kebersihan Kaliders menyikapi hal ini. Kami berharap petugas memiliki pola tetap dalam rutinitas pengangkutan dan harus ada orang yang bertanggung jawab terhadap kebersihan LPS. Jika ada petugas dan pola permanen rutinitas pengangkut sampah pasti rapi”, katanya.(Dedy)

Minggu, 18 Mei 2014

Pihak Kecamatan Cengkareng Mohon Maaf Atas Perlakuan Stafnya

Jakarta, Gapuranews.com - Adanya keributan salah satu warga dan petugas kecamatan Cengkareng di bagian pelayanan sudah ada mediasi dan kesepakatan perdamaian antar keduanya, ujar Masud Effendi Sekretaris Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat, Jumat (16/5/2014) kepada gapuranews.com di ruang kerjanya.

Sekcam Cengkareng, Jakarta Barat, Masud Effendi, tidak membantah jika ada pelayanan yang diberikan oleh stafnya belum memenuhi standar atau harapan masyarakat. Penyebabnya selain ada pada sisi internal juga dipicu oleh sikap masyarakat, yakni faktor eksternal, yang belum menyadari akan tugas dan kewenangan bagian yang dipimpinnya.

Memang benar adanya kejadian tersebut, namun pada waktu kejadian tersebut pa Camat dan saya (Sekcam-red) sedang ada agenda diluar, namun segera Camat mengambil langkah untuk segera mengklarifikasi dan meminta maaf. Keduanya pun sudah melakukan perdamaian, ujar Sekcam menjelaskan.

“Drs H Junaidi MM selaku Camat Cengkareng sudah meminta maaf kepada yang bersangkutan dan menganggap semua ini sudah berakhir”, katanya.

“Untuk saat ini yang bersangkutan (petugas-red) hanya diberi teguran saja, namun jika nanti yang bersangkutan melakukan hal serupa untuk kedua kalinya, baru kita akan memberikan sanksi tegas dan sanksi administrative”, terangnya.

Mengenai sikap staf yang kurang memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat Masud Effendi berjanji akan mengingatkan staf yang bersangkutan. Hal ini menjadi koreksi bagi jajaran staff Cengkareng.(Dedy)

video
Video keributan antar pelayanan kecamatan Cengkareng dan warga yang hendak mengurus perijinan.

Program utama dan prioritas dalam menjaga kebersihan wilayah di Kalideres

Jakarta, Gapuranews.com - Upaya untuk menanggulangi sampah diwilayah Kecamatan Kalideres Jakarta Barat, sudah menjadi program utama dan prioritas dalam menjaga kebersihan wilayah menuju Jakarta Baru yang Bersih, Sehat dan Nyaman terang Arif Kasie Kebersihan Kecamatan Kalideres Jakarta Barat, kepada Gapuranews.com saat di wawancara di kantornya.

"Adanya laporan mengenai lokasi penampungan sampah sementara (LPSS) di wilayah Warung Gantung dan dekat lampu merah Polsek Kalideres, sudah saya terima", katanya.

"Saya sudah lakukan pembenahan dan mengintruksikan kepada petugas kebersihan untuk senantiasa menjaga dan merawat LPSS dengan baik. Sampai saat ini LPSS tersebut pengambilan sampahnya rutin dan terjaga", ujarnya.

Saat ini memang diwilayah tersebut belum memiliki tempat yang layak untuk dijadikan LPSS, saat inipun lokasi yang dijadikan LPSS di Warung Gantung dan dekat Polsek Kalideres adalah dipinggiran jalan, namun kami sudah lakukan kordinasi dengan wilayah terangnya. 

Warga dan pengguna jalan di dua titik LPSS Warung Gantung dan dekat lampu merah Polsek Kalideres, berharap kepada pemerintah dan intansi terkait untuk senantiasa menjaga kebersihan wilayah dengan memperhatikan LPSS agar selalu bersih dan rapi.

"Kami berharap kepada pa Lurah dan Kasie Kebersihan Kalideres untuk senantiasa mengontrol dan menjaga wilayah agar Bersih, Sehat dan Nyaman tentunya. Tidak seperti sebelumnya tampak kotor dan bau,"ujarnya.(Dedy)

Senin, 30 Desember 2013

KAPOLSEK KEMANG TUTUP MATA TERHADAP PENGUSAHA BBM ILEGAL

Kab. Bogor, Gapura Nusantara- Maraknya kejahatan penimbun solar bersubsidi sudah merabah wilayah Kabupaten Bogor dan hingga kini aparat penegak hukum masih belum menunjukkan keseriusannya dalam melakukan penegakan hukum. Ironisnya, hal itu terindikasi antara oknum kepolisian dengan pengusaha illegal telah menjalin “hubungan mesra” sehingga sangat berperan aktif menuju terpuruknya fungsi sebagai aparat penegak hukum yang professional, idealis dan juga bermoral hingga menciptakan keamanan dan kedaulatan masyarakat.
Seperti tampak pantauan Gapura Nusantara, dilokasi yang beralamat jalan Raya Parung Kampung Jampang, Kelurahan Jampang, Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor, dijadikan tempat penimbun solar bersubsidi tanpa adanya pengawasan dan tindakan dari aparat penegak hukum.
Hasil investigasi Gapura Nusantara, dilokasi penimbunan solar terdapat hampir 8 ton solar bersubsidi yang siap suplai. Menurut salah satu warga setempat, ditempat tersebut sering keluar masuk truk tangki dan memang tangki tersebut membawa solar ujarnya kepada Gapura Nusantara.
Diduga aksi tutup mata yang dilakukan pihak Polsek Kemang itu hanya sandiwara belaka. Dimana, sebelumnya meraka (oknum polisi, red) sudah menerima upeti dari para pemain BBM bersubsidi, sehingga para mafia BBM seringkali menganggap dirinya kebal hukum.
Sejauh mana tindakan Kapolres Kabupaten Bogor dalam menyikapi kejahatan ekonomi yang sangat marak di lakukan oleh pemain BBM serta diduga melibatkan oknum anggota Polisi sebagai tameng.

Sekedar diketahui, dalam hal ini pelaku layak di jerat dengan UU Migas pasal 55 nomer 22 tahun 2001 tentang Minyak dan gas Bumi dengan ancaman pidana di atas 7 tahun  denda 50 Milliyar rupiah.(Red)

Kempu penyimpanan solar
Pompa penyedot solar

Jumat, 27 Desember 2013

Bawaslu Harus Tegur Marthin terkait Star Kampanye

Marthin Bimbuain Bagi-bagi Duit dan Kaos”


Jakarta, GN- Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu)diminta meningkatkan fungsi pengawasannya terhadap kampanye calon legislatif dan partai politik. Seperti diketahui, tidak sedikit caleg dan parpol berkampanye kendati belum ada jadwal kampanye terbuka. Mereka kerap memanfaatkan situasi dengan melakukan kampanye terbuka di berbagai wilayah.
Pantauan Gapura Nusantara, salah satu Caleg, dr. MARTHIN BIMBUAIN, M.KES dari partai Demokrat no urut 4 melakukan kunjungan ke wilayah kp. Pangkalan RT 007 RW 02, Kelurahan Semanan, Kecamatan  Kalideres, Jakarta Barat ,dirumah H Madrubin pengurus anak ranting  Demokrat, Kelurahan Semanan.
Tampak hadir sekitar 200an warga menghadiri kunjungan Caleg tersebut. Bahkan ada pula warga diluar RT 07 RW 02 datang dalam acara tersebut. Warga dari RT 05 RW 08 juga dari warga RW 05pun hadir meramaikan acara tersebut.
Selain kunjungan Sosialisasi dan kunjungan Caleg, Caleg tersebut memberikan cendramata berupa kaos partai bergambar dr Marthin dan bagi-bagi duit Rp 50.000 kepada warga yang datang ke acara tersebut. Itupun banyak warga yang kecewa karena bagi warga yang membawa formulir dukungan itu yang diberikan, tapi informasi dilapangan siapapun yang datang dapat. Ternyata yang tidak membawa formulir tidak diberikan.(Dedy) 

Sabtu, 07 Desember 2013

TEWASNYA PEKERJA DI WADUK TPU TEGAL ALUR, JAKBAR



Jakarta, Gapura Nusantara News.Com - Akibat kelalaian pekerja serta lemahnya pembekalan dan pengawasan CV. Karimanik Sejahtera, selaku pelaksana proyek pengurasan waduk di TPU Muslim Tegal Alur, Jakarta Barat, seorang pekerja yang diketahui bernama Tjoa A Lin alias Ko Ode meninggal dunia.

Tidak diketahui persis apa penyebab meninggalnya pekerja penguras waduk tersebut. Menurut narasumber dan merupakan salah satu teman dekat korban menceritakan, bahwa sehari sebelumnya pada hari Jumat tanggal 26 Juli 2013, Ko Ode bekerja seperti biasanya.

Namun setelah menjelang waktu istirahat Koh ode tidak tampak dan sempat membuat panik sesama pekerja. Beberapa pekerja sempat inisiatif untuk melakukan pencarian, namun hasilnya nihil.

Hingga menjelang malam, keberadaan Koh Ode masih belum diketahui. Baru keesokkan paginya, Sabtu, (27 Juli 2013) salah satu pekerja menemukan sesosok mayat mengambang di waduk TPU Tegal Alur dimana tempat Koh Ode bekerja.

Setelah mayat tersebut diidentifikasi oleh kepolisian sektor kalideres, yang disaksikan oleh beberapa pekerja dan masyarakat, dan hasil identifikasi menyatakan bahwa mayat tersebut adalah Koh Ode.

Hasil penelusuran gapura nusantara news.com dilokasi waduk TPU Tegal Alur. Koh ode yang merupakan pekerja dari CV Karimanik Sejahtera, dalam pelaksanaan tugasnya tanpa dilengkapi dan bekali keamanan atau Safety Job dalam bekerja.

CV Karimanik Sejahtera, selaku pelaksana proyek pengurasan waduk TPU Tegal Alur, tidak memberikan fasilitas maupun sarana untuk para pekerjanya.

Salah satu pekerja mengatakan bahwa pelaksana proyek tersebut tidak memberikan dan membekali sarana untuk bekerja, apalagi keamanan.

Untuk pembersihan eceng gondok disekitar waduk, pekerja hanya menggunakan rakit yang terbuat dari gedebong pisang dan dengan alat yang seadanya. Seharusnya para pekerja dilengkapi alat yang menunjang dan dilengkapi dengan keamanan dalam bekerja.

Ini menjadi perhatian yang serius, khususnya kasudin  Pemakaman Jakarta barat selaku Kepala pelaksana proyek pengurasan waduk TPU Tegal Alur dalam pembekalan terhadap perusahaan rekanan proyek tentang safety Job.

Dan adakah sosialisasi sebelum pelaksanaan proyek tentang safety Job, terhadap para pekerja yang akan melaksanakan proyek tersebut???.(Dedy & Agung)

Video : 

video

Rabu, 04 Desember 2013

Wali Murid SMP N 2 Pakuhaji Protes Dindik Kab. Tangerang



 
“Pembelian LKS Tanpa Ada Kesepakatan Antara Wali Murid dan Pihak Sekolah”

 

Kab. Tangerang,  Gapura Nusantara News. Com - Sejumlah orang tua wali murid di SMP N 2 Pakuhaji Kabupaten Tangerang  merasa keberatan terhadap pungutan uang yang ditarik pihak sekolah. Pungutan tersebut untuk biaya Paket Lembar Kerja Siswa (LKS).

"Setiap murid dipungut biaya sebesar Rp 120.000,-/ semester oleh sekolah dengan dalih untuk pembelian LKS untuk 10 mata pelajaran," ujar orang tua wali murid kelas 8, IL (inisial-red) saat ditemui wartawan, selasa (3/12/2013).

IL menjelaskan pungutan dana tersebut dialokasikan untuk beberapa hal yang seharusnya tidak perlu dibayar.

"Jadi mereka bilang uang Rp 120.000 untuk biaya beli buku LKS Rp 12.000,- untuk per satu buah buku LKS, dan tanpa ada musyawarah lagi dengan para wali murid, yang wajib di beli persemester, masa kayak gitu semua tanpa ada lagi perundingan dengan kita,"ujarnya kesal.

Orang tua murid lain dengan inisial IA menceritakan dengan pembelian LKS  tersebut diambil  tidak melalui rapat antar komite sekolah dengan orang tua murid. "Dalam rapat tesebut kita tidak di beritahukan soal LKS, yang di bahas waktu itu cuma tentang biaya pemeliharaan komputer sekolah sebesar Rp 90.000,-/enam bulan, dan sangat jelas saya mengatakan keberatan, tapi pihak sekolah seperti tidak peduli, malah galakkan dia. Ini yang bikin orang tua siswa tambah kesal," ujarnya.

Sejumlah orang tua murid merasa tidak berani mengadu kepada pihak sekolah karena takut keberadaan putranya di sekolah tersebut terancam.

Kepala sekolah SMP N 2 Pakuhaji, Agus Supriadi,  saat dikonfirmasi perihal ini menegaskan, ”Kami dari pihak sekolah menyangkal hal itu terutama saya sebagai Kepsek malah menyarankan kepada staf harus utamakan anak yatim dan jujur pak anak yatim piatu saya bebas biayakan dan  sudah melarang komite untuk memungut uang terhadap peserta didiknya,” katanya.

Pada kesempatan ini hadir pula ketua komite sekolah, Agus  Mulyawan M.M. Kes. Menurutnya bahwa pihak komite maupun pihak sekolah hanya menduga hanya segelintir oknum saja yang merasa tidak senang atas pembelian buku tersebut.

“Kebijakan itu tanpa komite itu tidak akan jalan, LKS itu saja paling minim di banding sekolah lain. Malah sekarang ini LKS di bayarnya semau-mau nya, komitmen kami adalah anak-anak tugasnya belajar dan pihak sekolah jangan menekankan kepada anak didik semacam itu pak,” ujar nya dan menurut Agus mulyawan yang sudah menjabat ketua komite selama 8 tahun.

“Tugas anak-anak hanya belajar dan dalam semester pun jika ada yang belum bayar biaya tersebut jangan pernah memikirkan hal itu”, ujarnya Agus menambahkan.

Dalam hal ini seharusnya pihak sekolah, komite dan wali murid dalam mengambil suatu keputusan harus adanya musyawarah dan kesepakatan bersama. LKS memang diperbolehkan apabila mendapatkan persetujuan dari wali murid untuk menunjang proses kegiatan belajar mengajar (KBM), namun harus melalui prosedur dan atas persetujuan dari Dindik Kabupaten Tangerang.

Yang menjadi pertanyaannya sejauh mana pengelolaan bantuan anggaran dana operasional sekolah (BOS) bagi siswa-siswi di SMPN 2 Pakuhaji ???. Pihak sekolah harus transparan mengenai pengelolaan anggaran BOS maupun BOP baik kepada wali murid maupun media massa terkait dalam hal ini tentang “KIP” (keterbukaan informasi publik).

Gapura Nusantara News.Com akan masih menindaklanjuti perihal protes wali murid apakah di benarkan untuk pembelian buku LKS tersebut kepada Dinas Pendidikan Kabupaten Tangerang hingga kekementrian.(Al)